Facebook, Google, Pengguna Media Sosial Lainnya Dapat Menonaktifkan Algoritma Konten di Proposal AS Baru

“Konsumen harus memiliki pilihan untuk terlibat dengan platform Internet tanpa dimanipulasi oleh algoritma rahasia,” kata Ken Buck dari Partai Republik.

Sekelompok anggota parlemen bipartisan di DPR AS telah memperkenalkan RUU yang akan membutuhkan platform https://www.tipsmonika.net internet seperti Facebook Meta dan Google Alphabet untuk memungkinkan pengguna melihat konten yang tidak dipilih oleh algoritme.

Undang-undang, yang diperkenalkan oleh Perwakilan Ken Buck, seorang Republikan, dan David Cicilline, seorang Demokrat, dan lainnya, akan membutuhkan platform internet besar untuk menunjukkan informasi konsumen yang tidak diarahkan kepada mereka melalui algoritme, menempatkan mereka di luar apa yang disebut oleh pembuat undang-undang sebagai “gelembung filter. ”

Cicilline adalah ketua panel antitrust Komite Kehakiman DPR, dan Buck adalah Republikan teratas. Panel tersebut menulis laporan besar yang diluncurkan tahun lalu yang mengkritik tajam perusahaan teknologi besar, termasuk Amazon dan Apple .

Langkah DPR adalah pendamping RUU yang diperkenalkan di Senat pada bulan Juni. Yang itu juga bipartisan.

“Konsumen harus memiliki opsi untuk terlibat dengan platform internet tanpa dimanipulasi oleh algoritma rahasia yang didorong oleh data khusus pengguna,” kata Buck dalam sebuah pernyataan.

Ada juga undang-undang antimonopoli yang ditujukan untuk platform teknologi besar.

Baru-baru ini, Senator Amy Klobuchar, seorang Demokrat yang memimpin panel antitrust Komite Kehakiman Senat, dan Tom Cotton dari Partai Republik memperkenalkan RUU yang akan memudahkan pemerintah menghentikan kesepakatan yang diyakini melanggar undang-undang antimonopoli. Biasanya tergantung pada pemerintah untuk menunjukkan transaksi tertentu akan menyebabkan harga naik atau ilegal karena alasan lain.

Google Maps sekarang memiliki tema gelap di aplikasi iOS-nya. Fitur yang banyak ditunggu-tunggu akan memungkinkan pengguna untuk menghemat masa pakai baterai dan antarmuka skala abu-abu mengurangi ketegangan mata dengan menjaga rasio kontras minimum yang diperlukan pada aplikasi. Apple memulai debut Mode Gelap di ponselnya beberapa waktu lalu, saat peluncuran iOS 13. Namun, Google membutuhkan waktu hampir dua tahun untuk mendukung fitur tersebut di Android dan iOS. Peluncuran Mode Gelap untuk Google Maps di iOS diumumkan oleh perusahaan awal tahun ini.

Pada bulan Agustus, Google Maps mengumumkan penambahan Mode Gelap di aplikasi iOS-nya. Menurut sebuah laporan oleh The Verge, fitur tersebut telah tersedia sejak September. Gadget 360 dapat memverifikasi secara independen bahwa fitur Mode Gelap memang telah ditambahkan ke Google Maps.

Leave a Comment